Home / Konsultansi SMK3 / Bagaimana Cara Membuat Dokumen SMK3

Bagaimana Cara Membuat Dokumen SMK3

Posted on

Manual SafetySetiap perusahaan yang telah mengimplementasikan SMK3 Berdasarkan PP No.50 tahun 2012 pastinya sudah mempunyai dokumen-dokumen untuk pelaksanaannya agar lebih efektif dan efisien serta kemudahan pengendalian telusur.

Dalam SMK3 PP No.50 Tahun 2012, persyaratan perusahaan terkait dengan pemenuhan dokumentasi yaitu pada kriteria :

2.2.1 Manual SMK3 meliputi kebijakan, tujuan, rencana, dan prosedur K3, instruksi kerja, formulir, caatan dan tanggung jawab serta wewenang tanggung jawa K3 untuk semua tingkatan dalam perusahaan.

2.2.2 Terdapat manual khusus yang berkaitan dengan produk, proses, atau tempat kerja tertentu

2.2.3 Manual SMK3 mudah didapat oleh semua personil dalam perusahaan sesuai kebutuhan

Dari ketiga Kriteria di atas menjelaskan terkait Manual yang harus dibuat perusahaan sebagai acuan untuk dapat membuat Dokumentasi SMK3. Yang dimaksud dengan Manual SMK3 biasanya terdiri dari 4 Level yang terdiri dari Manual, Prosedur, Instruksi Kerja dan Formulir Kerja / Checklist.

Hirarki Pengendalian Dokumen

Dokumentasi SMK3 yang baik harusnya seperti gambar di atas, yaitu berjenjang mulai dari Level I – Level IV yang lebih dikenal dengan Hirarki Pengendalian Dokumen. Tatacara pembuatan dokumentasi SMK3 juga diatur dalam SMK3 PP No.50 tahun 2012 yaitu pada kriteria :

4.1.1 Dokumen K3 mempunyai identifikasi status, wewenang, tanggal pengeluaran dan tangggal modifikasi

4.1.2 Penerima distribusi dokumen tercantum dalam dokumen tersebut

4.1.3 Dokumen K3 edisi terbaru disimpan secara sistimatis pada tempat yang ditentukan

4.1.4 Dokumen usang segera disingkirkan dari penggunaannya sedangkan dokumen usang untuk keperluan tertentu diberi tanda khusus

4.2.1 Terdapat sistem untuk membuat, menyetujui perubahan terhadap dokumen K3

4.2.2 Dalam hal terjadi perubahan diberikan alasan terjadinya perubahan dan tertera dalam dokumen atau lampirannya dan menginformasikan keoada pihak terkait

4.2.3 Terdapat prosedur pengendalian dokumen atau daftar seluruh yang mencantumkan status dari setiap dokumen  tersebut, dalam upaya mencegah penggunaan dokumen yang usang.

Didalam pembuatan Dokumen SMK3, perusahaan juga diharuskan membuat Dokumen HIRARC untuk Pengendalian Risiko perusahaan. Pengendalian Risiko yang harus dilakukan perusahaan harus mengikuti Kaidah Hirarki Pengendalian Risiko spt Gambar Piramida Terbalik berikut ini :

Hirarki Pengendalian Risiko

  1. ELIMINASI  [memodifikasi proses, metode / materi untuk mengurangi dampak K3].
  2. SUBSITUSI [mengganti materi, zat atau proses dengan yg tidak/kurang berdampak].
  3. REKAYASA ENGINEERING [menyingkirkan atau memisahkan risiko agar dampak yang mungkin terjadi minim dengan metode-metoda kerja untuk perlindungan, penyimpanan di tempat, ruang atau waktu terpisah].
  4. PENGENDALIAN ADMINISTRASI [menyesuaikan waktu dan kondisi dengan proses administrasi, misalnya dengan membuatkan standar procedure (PS) atau working instruction (PS), Works Permit, Pelatihan-pelatihan dan serta kebutuhan Sertifikasi Operator dan Sertifikasi Alat Berat].
  5. ALAT PELINDUNG DIRI / APD [yang sesuai & memadai guna menghindari keparahan dari dampak yang mungkin terjadi. APD ini digunakan sebagai upaya terakhir].

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Top