Home / Article / 📢Tipe Tipe Manajer dalam K3, Manajer kamu masuk tipe yang mana nih?😏

📢Tipe Tipe Manajer dalam K3, Manajer kamu masuk tipe yang mana nih?😏

Posted on

Saat perusahaan ingin meningkatkan kinerja keselamatan dan kesehatan kerja, tak pelak pasti keterlibatan karyawan meupakan salah satu kunci keberhasilan. Untuk itulah penting meningkatkan keterlibatan karyawan sehingga dapat terjadi hubungan yang positif antara pengusaha dan pekerja.

Berikut ini akan dibahas mengenai jenis manajer di tempat kerja sesuai dengan gaya kepemimpinan. Anda bisa pelajari termasuk yang manakah diri Anda.

Manajer Tipe Otokratik
Manajer tipe ini sering dikenal menerapkan gaya kepemimpinan dengan manajemen ‘otokratik’. Dengan begitu, manajer sering menjadi pengambil keputusan tunggal. Manajer membuat keputusan berdasarkan penilaian mereka sendiri dan jarang menerima saran dari orang lain.

Memang tipa manajer yang satu ini akan sangat menguntungkan. Terutama ketika membutuhkan keputusan yang cepat. Sehingga eksekusi kebijakan pun bisa langsung dilaksanakan. Manajer jenis ini juga sangat diperlukan ketika perusahaan berhadapan stake-holder yang luas. Manajer dengan kepemimpinan yang kuat ini bisa membuat roda perusahaan berjalan dengan cepat dan efisien.

Namun, ada kelemahan dari gaya kepemimpinan yang satu ini. Karyawan atau staf mungkin akan melihat manajer berada jauh di atas sana dan tidak melihat kondisi atau realitas yang ada di lapangan. Kelemahan lainnya, karyawan menjadi sangat bergantung pada keputusan manajer sehingga tidak mampu berbuat jika tidak ada arahan.

Manajer Tipe Orang Tua
Ada juga jenis manajer yang dikenal bergaya bergaya seperti orang tua. Dalam gaya manajemen ini, komunikasi masih berasal dari atas ke bawah. Meski demikian, gaya manajemen ini masih lebih mending dibanding sebelumnya. Sebab manajer masih akan mendengarkan masukan atau pertimbangan dari karyawan walaupun hal itu mungkin tidak akan dilaksanakan.

Keuntungan jika ada manajer tipe ini di tempat kerja adalah:

  • memastikan karyawan merasa dihargai
  • membantu meningkatkan semangat dan loyalitas karyawan
  • mengurangi stres yang berhubungan dengan pekerjaan.

Namun tetap ada kelemahan dari gaya manajemen ini, salah satunya adalah dapat meningkatkan ketergantungan kerja, yang berarti juga menghambat kreativitas dalam perusahaan.

Manajer Tipe Terbuka
Jenis manajer yang ini dikenal dengan gaya kepemimpinan yang ‘diplomatik’. Manajer sangat terbuka pada pendapat karyawan. Sehingga kemudian pembuatan keputusan berlangsung dalam proses yang panjang.

Pada gaya manajemen ini, berguna untuk meningkatkan semangat staf serta meningkatkan loyalitas. Hal ini sangat baik diterapkan untuk bidang tertentu dimana mana keahlian dan saran khusus sangat diperlukan, misalnya di bidang kesehatan dan keselamatan kerja.

Walau demikian, jenis manajemen seperti ini kadang menyebabkan kebingungan. Sebab bisa membuat organisasi perusahaan berjalan lambat atau malah tanpa kendali. Khususnya ketika keputusan penting sangat diperlukan. Kelemahan lainnya, bisa juga membuat beberapa karyawan merasa terpinggirkan terutama jika pendapat mereka tidak diambil karena tidak sesuai keputusan mayoritas karyawan.

Karena itulah dibutuhkan manajer yang mampu memadukan antara keluwesan dalam berhubungan dengan karyawan, tegas dalam menangani pelanggaran K3, sekaligus mampu membuat kebijakan dengan cepat. Dengan demikian, keselamatan dan kesehatan karyawan diharapkan dapat meningkat pesat. Sebab gaya manajemen yang efektif saat ini dibangun atas dasar rasa percaya, sikap menghormati, dan adanya kerjasama.

Semoga Bermanfaat, Jangan lupa di share yaa..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Top
error: Content is protected !!
WhatsApp chat